Seketika Bersama Al-Quran : Surah Taubah Pemisah antara Islam dan Syirik

Surah Taubah yang juga dikenali dgn surah Baraah(Allah taala menafikan kaitannya dgn golongan Musyrikin) atau surah Saif (Pedang).

Surah Taubah adalah antara surah terakhir diturunkan kpd Rasulullah s.a.w iaitu sekitar setahun lebih atau 2 tahun sebelum kewafatan baginda alaihissalam.

Permulaan surah yang tidak dimulai dgn basmalah sudah membawa erti keadaan tegang dan serius yg ingin diputuskan oleh Allah taala, bahawa sudah sampai tahapnya Tauhid dan Syirik dipisahkan.

Hubungan golongan Tauhid dan Syirik telah melalui beberapa peringkat demi peringkat sehingga sampai kepada tahap akhir yang perlu kepada kata putus yang tiada toleran lagi setelah itu.

Pengalaman hidup bersama, percubaan untuk saling bertoleransi dlm segala aspek menemui jln buntu, kerana perbezaan akidah adalah berasal dari akar umbi, dari basic inilah lahir perbezaan ketara dlm semua aspek perhubungan harian. yang akhirnya Allah taala meletakkan had2 tertentu dalam hubungan antara golongan muslimin dan musyrikin.

Surah ini juga membongkar apa yg tersirat dihati golongan munafiqin, sehinggakan sahabat2 yg membaca surah ini akan meleleh air mata mereka takut terbetik dihati mereka sikap golongan munafiq ini.

Surah Taubah adalah surah muhasabah diri yang sangat baik utk ditadabbur dan diperhalusi maksud2nya agar nawaitu perjuangan tidak tergelincir, hati dan suluk terkawal, dan menginsafi diri yang disertai dgn memperbaiki ke arah yang lebih diridhoi Allah swt.

Ya Allah yg maha agung! bantulah kami memperbaiki diri kami, keluarga kami, gerakan kami dan laluan kami menuju ridho mu ya Allah..

Amin ya robbal alamin.

0 comments:

Copyright © 2013 ANGKATAN BELIA ISLAM MALAYSIA (ABIM) SELANGOR