Seketika Bersama Al-Quran : Persiapan Rohani untuk Menerima Al-Quran

Persiapan dan perancangan untuk menurunkan Al-Quran adalah persiapan Azali, bersama dengan keazalian Al-Quran itu sendiri.

Nabi junjungan kita s.a.w telah memencilkan diri di gua hirak selama beberapa ketika, ada banyak riwayat menyebut tentang tempohnya antaranya: 2 tahun, 1 tahun 1/2, setahun, 6 bln, 4 bln dan lain-lain.

Itulah tahap persiapan jiwa dan rohani seorang Nabi s.a.w, untuk menerima kalamullah yang dimulai dengan hanya 5 ayat dari surah Al.A'laq.

Kemudiannya diwujudkan pula bulan Ramadan agar jiwa menjadi bersih, dekat dengan Pencipta, jiwa dan raga telah bersedia untuk menjiwai ayat-ayat yang bakal dibacakan.

Pilihan 17 Ramadan sebagai permulaan penurunan Al-Quran adalah pilihan yang sangat baik, kerana sudah 17 hari manusia lalui tempoh berpuasa yang pastinya menyuci sedikit demi sedikit noda-noda yang menggelapkan hati.

10 hari pertama dicurahkan rahmat, rasa kasih manusia terhadap ibadah, sayang dan senang dgn bulan ibadah, jiwa makin dekat penciptanya, makin jauh dgn kelalaian kealpaan, dan dengan bertambahnya hari berpuasa makin bertambahlah nur iman di jiwa-jiwa insani ini.

Masuk hari yang ke 11, pengampunan demi pengampunan dianugerahkan, rohani-rohani yang gelap kian digilap, sedikit demi sedekit, dari sinar menjadi gemerlap, talian ruh semakin jelas antara abdun dan khalik, iman mengukuh, selama 6 hari digilap, hati abdun sudah siap menerima kalamullah, maka ia pun diturun pada hari ke 17nya.

Inilah hakikat yang ditafsirkan pada ayat : "Tidak boleh menyentuhnya kecuali golongan yang suci sahaja" Al-Waqiah : 79. Nya pada kalimah menyentuh"nya" itu yang dimaksudkan ialah hati, kerana surah ini Makkiah belum wujud lagi ketikaitu mashaf.

Laluan inilah yang dicapai oleh abdun munib, menjejak maqaman mahmuda sehingga menjiwai bait-bait kalammullah, hati menjadi luluh dan sayat bila berbicara dgn Khalik. Sabda Nabi s.a.w " Barangsiapa yang ingin berkomunikasi dgn Allah maka bacalah Al-Quran".

Lebuhraya yang dilalui sama, namun tak semua yang sampai ke destinasi dengan penuh bermakna, jiwa mendidih dgn iman dan ketaqwaan.

Sama-samalah kita bersiap sedia utk 10 yang terakhir bagi mengecapi Itqun minan Nar di samping merebut Lailatul Qadar.

Ya Allah ya Tuhan kami yang sangat pemurah dengan pengampunan, sangat suka mengampuni hamba-hamba, maka ampunilah dgn sebaik-baik pengampunan. .Amin ya rabbal A'lamin.

Salam Nuzulul Quran

0 comments:

Copyright © 2013 ANGKATAN BELIA ISLAM MALAYSIA (ABIM) SELANGOR